PSSI Keluar Kenyataan Rasmi Umum Nasib Status Naturalisasi Jordi Amat

Masa depan proses naturalisasi Jordi Amat menjadi topik bualan hangat di kalangan peminat bola sepak di Indonesia pada minggu ini.

Pemain pertahanan berusia 30 tahun itu sememangnya antara calon pemain yang akan dinaturalisasikan oleh Indonesia untuk memperkuatkan skuad kebangsaan negara itu selain daripada Sandy Walsh.

Malah pada masa ini, proses naturalisasi itu telah diusahakan oleh PSSI untuk proses di peringkat kerajaan republik itu.

Bantahan penyokong Indonesia

Namun selepas Jordi Amat diumumkan sebagai pemain import terbaru JDT, terdapat pihak khususnya penyokong bola sepak di Indonesia tidak senang dengan keputusan pemain itu untuk beraksi di Liga Malaysia.

Jordi Amat adalah pemain yang cukup berpengalam di liga utama eropah, setelah memiliki lebih 100 penampilan di La Liga dan Premier League.

Pernah beraksi untuk Espanyol, Rayo Vallecano, Betis dan Swansea City, kelab terakhir di eropah yang disertai oleh Jordi Amat adalah KAS Eupen di Liga Belgium.

Rata-rata penyokong bola sepak Indonesia mahukan pemain itu terus kekal di Eropah untuk memastikan kualiti pemain itu berterusan.

Langkah Jordi Amat ke Liga Malaysia dianggap sebagai langkah ke belakang. Lebih teruk, pemain itu turut dituduh menyalahgunakan passport Indonesia yang diberikannya untuk mendapatkan slot pemain import ASEAN bersama JDT.

Atas sebab itu, timbul desakan agar Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) untuk tidak meneruskan proses naturalisasi pemain itu.

Penjelasan PSSI sebelum ini

Menurut PSSI sebelum ini proses naturalisasi Jordi Amat dan Sandy Walsh telah hampir selesai.

Kedua-dua pemain malah dipercayai akan dibenarkan beraksi bersama skuad kebangsaan Indonesia pada jendela perlawanan antarabangsa FIFA pada September nanti.

“Kami mengurus naturalisasi itu karena ada permintaan dari coach Shin Tae-yong,” kata Hasani ketika dihubungi Bola.com semalam.

“Jadi, kalau coach Shin Tae-yong kata tidak perlu [Jordi Amat] dan harus diberhentikan [proses naturalisasi], [maka] kami berhentikan proses Jordi Amat.”

“Tapi, sampai hari ini, Shin Tae-yong tidak mengadu tentang masalah itu. Jadi kalau netizen tidak bersetuju [Jordi Amat ke JDT], saya tidak berhak ikut campur kerana itu hak penyokong,” jelasnya.

Shin Tae-yong sudah utus surat

Terkini, Ketua jurulatih skuad kebangsaan Indonesia, Shin Tae-yong dilaporkan telah mengutus surat kepada PSSI mengenai pendirian beliau di dalam isu ini.

Menurut kenyataan yang dikeluarkan oleh PSSI sebentar tadi, Tae-yong menuntut agar proses naturalisasi Jordi Amat diteruskan.

“Ya, STY menulis surat pada tanggal 30 Jun 2022. Intinya proses naturalisasi diminta dilanjutkan. Kami [PSSI] sebagai federasi dan tentu arahan dari ketua umum akan melanjutkan.

“Karena naturalisasi 3 pemain senior termasuk Jordi adalah keinginan STY. PSSI akan mendukung semua keinginan pelatih termasuk melakukan pemusatan latihan di mana pun,” kata Yunus Nusi yang juga mantan Ketua Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI Kalimantan Timur itu.

“PSSI dan STY berharap proses naturalisasi segera rampung. Jordi dibutuhkan untuk menambahkan kekuatan di lini belakang.

“Selain itu juga masih ada Sandy Walsh dan Shayne Pattinama yang juga masih dalam proses naturalisasi,’’ tambah Yunus.

Kongsi artikel ini